Kemitraan UKM dengan Fintech Diperkirakan Penjualan Tumbuh 50 Persen

Kemitraan UKM dengan Fintech Diperkirakan Penjualan Tumbuh 50 Persen

Kliping.id-Jakarta-Mayoritas usaha kecil dan mikro tetap eksis, meskipun dampak ekonomi COVID-19 menerpanya.Ini perlu mendapatkan akses kredit atupun asuransi.

Sirish Kumar, Vice President – Commercial and Revenue Growth, Oriente menyebutkan usaha mikro bagi pendapatan kurang dari $ 150.000 USD per tahun. Di kawasan ASEAN, bisnis ini membentuk sekitar 90% dari komunitas bisnis kecil, dan berkontribusi antara 30% dan 53% dari keseluruhan PDB negara mereka, menurut Federasi Akuntan Internasional (IFAC).

“Mereka sangat terkonsentrasi di daerah pedesaan, dengan hanya 13% hingga 22% yang berbasis di kota-kota besar seperti Jakarta dan Manila. Banyak juga yang berjuang dengan pertumbuhan karena tantangan arus kas yang signifikan dan akses ke lebih banyak pemasok,” kata dia di Jakarta, Senin (5/4/2021).

Ia menjelaskan, selama beberapa dekade, usaha kecil menengah atau warung di Indonesia telah dipaksa untuk berada di luar sistem keuangan formal yang tidak pernah dirancang untuk menjadi inklusif. Sementara banyak pemilik usaha kecil tidak ingin diakui untuk menghindari melaporkan pendapatan atau membayar pajak. Namun, bagi sebagian besar orang, ketiadaan infrastruktur keuangan yang menghalangi bisnis berbasis uang ini untuk berpartisipasi. Namun, menghindarinya menimbulkan tantangan tertentu; tantangan yang diperburuk oleh pandemi, dan tantangan yang lebih besar daripada simpanan yang dirasakan.

 

Misalnya, kata dia, mereka biasanya kesulitan mendapatkan akses ke produk keuangan dasar seperti asuransi untuk melindungi bisnis mereka, atau kredit yang dapat membantu bisnis mereka tumbuh. Faktanya, meski terdapat lebih dari 60 juta UKM di Indonesia, hanya 12% yang berhak menerima pembiayaan atau pinjaman bank. Beroperasi di luar ekonomi formal juga berarti bahwa UKM tidak dapat menerima subsidi pemerintah atau memanfaatkan program stimulus bila diperlukan, seperti yang terlihat selama pandemi.

Bekerja dengan berbagai mitra pemasok, sambung dia,  telah mengamati bahwa usaha kecil dan mikro seringkali terbatas dalam ruang lingkup mereka ke wilayah geografis sekitarnya ketika mereka bertransaksi terutama dalam bentuk tunai. Ini mengharuskan pelanggan dan pemasok mereka untuk melakukan kunjungan fisik ke toko atau tempat bisnis mereka. Namun, menangani mata uang fisik bisa jadi mahal, sekaligus tidak efisien. Tanpa identitas keuangan atau riwayat kredit, usaha kecil sering kali harus membayar suku bunga yang sangat tinggi untuk pinjaman dan produk keuangan lainnya dari sumber informal.

Baca Juga:  Hore, Petani Bakal Nikmati Hasil Panen

Akses yang disederhanakan ke layanan keuangan dasar dapat menjadi katalis penting bagi pemilik usaha kecil untuk pulih dari dampak pandemi ini. Di sinilah teknologi non-bank atau Fintech dapat memainkan peran penting dengan menganalisis sumber data alternatif, membangun model penilaian kredit baru, dan memperluas akses keuangan tanpa bias.

Kebutuhan usaha kecil dan mikro untuk mengadopsi solusi keuangan digital juga telah meningkat secara signifikan dalam waktu yang relatif singkat. Dalam percakapan saya dengan pemasok, mereka melihat kebutuhan mendesak akan aplikasi seluler yang dapat mendigitalkan pengadaan dan manajemen inventaris di seluruh jaringan pengecer mereka. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Kantar, transaksi tunai telah menurun dari 48% dari semua pembelian sebelum pandemi menjadi 37% hari ini.

Pandemi juga secara dramatis mempercepat adopsi alat dan teknologi digital di antara pelanggan mereka. Dalam 12 bulan terakhir permintaan jual beli online terkait mesin pencari telah meningkat lima kali lipat, dengan lebih dari 54% dan 56% konsumen digital baru masing-masing berada di luar kota-kota besar di Indonesia dan Filipina, menurut sebuah studi tahun 2020 yang dilakukan. oleh Bain & Company. Studi tersebut juga menemukan bahwa pengguna aktif bulanan untuk aplikasi seluler tertentu telah meningkat masing-masing sebesar 53%, 43% dan 73% di Indonesia, Filipina, dan Vietnam. Tingkat adopsi teknologi yang terlihat dalam 12 bulan terakhir sebagai akibat dari pandemi bisa memakan waktu 5-10 tahun lagi. Dengan paradigma baru ini, tidak lagi dapat bertahan di luar ekonomi formal.

Dengan memanfaatkan perangkat digital, usaha kecil dan menengah kini dapat memperoleh akses ke berbagai sumber daya bisnis penting, seperti akuntansi, pembiayaan, manajemen inventaris, eKYC, solusi pembayaran, dan produk asuransi. Dengan kemitraan yang tepat, saya berharap para pemasok untuk bisnis mikro ini berkontribusi dalam membangun ekosistem yang memungkinkan bisnis di jaringan mereka untuk lebih memanfaatkan solusi ini untuk menciptakan nilai bersama.

Baca Juga:  Kabar Gembira! Diperkirakan Kredit Meningkat Triwulan III 2021

Dalam pengalaman kami bekerja dengan Pemasok di seluruh pasar seperti Indonesia, jelas fintech dapat membantu pemilik bisnis menggunakan wawasan dan analitik berbasis data untuk menawarkan solusi orientasi yang mengintegrasikan verifikasi ID dan KYC, menyediakan akses ke pembiayaan, memungkinkan bisnis untuk membangun identitas keuangan, dan fokus pada pertumbuhan. Kemampuan untuk mengotomatiskan layanan ini dan mengelolanya secara online antar pemangku kepentingan akan memastikan lebih banyak jaringan pemasok-pengecer akan mendapatkan keuntungan dari transformasi digital. Dan banyak fintech telah memimpin melalui platform digital canggih yang menggunakan solusi kreatif untuk menganalisis kumpulan data yang sulit didapat, memberikan visibilitas tentang pendanaan dan persyaratan pesanan, dan merampingkan proses pengadaan.

Saat ini, pemberi pinjaman digital yang berfokus pada UKM, misalnya, menggunakan AI untuk menganalisis basis data operasional yang lebih luas guna membangun penilaian risiko yang kuat yang memungkinkan pemilik usaha kecil mengakses modal kerja berbasis non-agunan dan membangun profil kredit. Fintech yang sama juga menawarkan saluran distribusi bagi bisnis untuk memanfaatkan fasilitas pembayaran yang ditangguhkan, dan melakukan pembayaran tepat waktu melalui saluran online dan offline yang andal.

Semua sumber daya ini pada akhirnya menurunkan biaya menjalankan bisnis untuk usaha kecil dan mikro, sekaligus memungkinkan akses ke basis pelanggan yang lebih luas. Karena biaya memulai bisnis turun drastis, saya memperkirakan akan melihat pertumbuhan tiga hingga lima kali lipat dalam jumlah bisnis mikro dan UKM secara umum.

Bagi UKM, fintech dengan cepat menjadi mitra penting untuk bertahan hidup tetapi sukses. UKM dapat meningkatkan penjualannya lebih dari 40% -50% jika mereka dapat meminjam dari pemberi pinjaman berbasis Fintech. Tahun lalu, UKM menerima 55% dari semua modal pinjaman yang didistribusikan oleh sektor fintech Indonesia, atau Rp 54,71 triliun, menunjukkan bahwa mereka lebih bersedia bekerja dengan fintech daripada lembaga keuangan tradisional. Meskipun lembaga keuangan tradisional memiliki tingkat persetujuan untuk usaha kecil di bawah umur belasan tahun, penyedia teknologi keuangan dapat memiliki tingkat persetujuan yang dua hingga tiga kali lebih tinggi. Tentu saja, tidak ada FinTech sendiri yang dapat memenuhi kebutuhan ekonomi digital yang sedang berkembang. Kolaborasi dalam ekosistem FinTech, antara Fintech dan bank, dan dengan sektor publik sangat penting.

Baca Juga:  Kementan Fasilitasi Pemasaran UMKM Pangan Lokal

Seiring dengan perkembangan lanskap regulasi, semakin jelas bahwa semua pemain ekosistem harus meningkatkan dan memainkan peran

Ukm anyaman lokal

mereka. Pemerintah, pemasok, bank, dan tekfin dapat mendorong inklusi ekonomi untuk usaha kecil dan mikro dengan berkolaborasi untuk lebih mengurangi biaya berbisnis, membangun sistem peringkat kredit, dan menyediakan sumber daya pendidikan yang relevan untuk memungkinkan pemilik usaha kecil memanfaatkan alat-alat ini. Sektor publik dan swasta harus bekerja sama untuk menciptakan ekosistem keuangan digital yang memberdayakan usaha kecil dan mikro dengan infrastruktur keuangan penting yang sangat mereka butuhkan.

“Dengan pandemi yang menjadi katalisator bagi bisnis untuk beralih ke dunia online, tetap berada di luar ekonomi formal tidak lagi memungkinkan. Itulah mengapa kita harus bekerja sama untuk memastikan bahwa sektor UKM yang penting – terutama yang beroperasi di luar kota-kota besar – memiliki alat untuk tidak hanya berpartisipasi tetapi secara bermakna berkontribusi pada PDB dari ekonomi digital yang semakin meningkat di tahun-tahun mendatang,” jelas dia.

Avatar

Anto -

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *