Begini Syarat Kuliah Gratis di King Abdul Azis University

Begini Syarat Kuliah Gratis di King Abdul Azis University

Kliping.id-Jakarta – Bincang mahasiswa seputar Ramadhan 1444 H yang dilaksanakan oleh Lingkar Dakwah Mahasiswa Indonesia dengan Ummat TV yang didukung oleh Misc Network, Mujahid Dakwah dan Pondok Multimedia Insan Rabbani sukses dilaksanakan via Zoom Meeting dan Live via Youtube Ummat TV pukul 21.30 WIB (INA) – 17.30 (SA), Sabtu (8/4/2023).

Program bincang mahasiswa ini perdana dilaksanakan yang pada kesempatan tersebut menghadirkan Mahasiswa S3 King Abdulazis University, Jeddah yakni Ustadz Andi Muh. Akhyar, S.Pd., M.Sc dengan topik “Suka Duka Puasa di Negeri Orang”.

Awal paparanya, Kanda Akhyar sapaan akrabnya mengungkapkan alasan utamanya memilih untuk lanjut S3 di Saudi dibandingkan di negara-negara Eropa yang bahkan dikenal sebagai kiblatnya sains.

“Kiblatnya sains itu ke Eropa atau Jepang, tapi tentu kita sebagai Muslim. Ada kerinduan yang begitu besar untuk bisa menginjakkan kaki dan berziarah di dua kota suci yakni Makkah dan Madinah, maka semangat dan niat untuk berziarah di dua kota suci tersebut menjadi niat pertama dan utama sehingga memilih untuk kemudian melanjutkan studi ke Saudi Arabia,” ujarnya.

Diketahui bahwa Kanda Akhyar sebelumnya merupakan alumni dari di Universitas Negeri Makassar (S1) dan Universitas Gajah Mada (S2), dan kini lulus di Jurusan Ilmu Falak dan beasiswa dari Kementrian Pendidikan Saudi Arabia pada Juli tahun 2022 dan berangkat pada Desember yang lalu. Menurutnya, King Abdulazis University adalah salah satu universitas terbaik yang ada di dunia.

“Alhamdulillah di Saudi setelah menggali secara mendalam, dari segi pendidikan juga tidak kalah dibandingkan negara negara-negara di Eropa dan Jepang. Kampus saya King Abdulazis University ini menjadi kampus terbaik di Timur Tengah, dan masuk 100 universitas terbaik di dunia, dan bahkan belum ada kampus-kampus di Indonesia yang mampu mencapai 100 terbaik di dunia,” ungkapnya.

Baca Juga:  Mentan SYL Dorong BPTP Jatim dan Balittas Jadi Lokomotif Hasilkan Bibit dan Benih Terbaik

“Maka dengan pertimbangan tersebut, ada pertimbangan ibadah di dalamnya selain untuk berumrah dan berhaji, selain itu ada keinginan untuk melanjutkan pendidikan ditempat yang berkualitas maka saya memilih untuk mendaftar di kampus King Abdulaziz University,” tambahnya.

Kanda Akhyar juga dalam sharing sesionnya mengungkapkan duka yang dirasakan selama kuliah di Saudi, apatah lagi di bulan Ramadhan, salah satunya yang paling besar menurutnya adalah jauh dari keluarga.

“Secara jarak antara Saudi dan Indonesia itu sekitar 9000 KM dengan waktu tempuh menggunakan pesawat selama 10 jam dan biayanya sekitar 24 Juta pulang pergi dari Saudi ke Makassar. Maka disini melahirkan duka, dan ini saya rasa adalah duka yang paling besar yang saya rasakan berpuasa di Saudi yaitu jauh dari keluarga, jauh dari orang tua, jauh dari istri, anak dan keluarga besar yang lain,” imbuhnya.

Kanda Akhyar menjelaskan bahwa dirinya tepat berada di Jeddah yang hanya berjarak 80 KM dari Masjidil Haram, yang hanya ditempuh 1 jam menggunakan bus dan 30 menit menggunakan kereta. Artinya peluang untuk beribadah ke Masjidil Haram lebih dekat.

“Tapi alhamdulillah suka yang paling besar adalah bisa mendapatkan pahala shalat 100.000 ribu kali di masjidil haram dibandingkan dengan masjid yang ada di Indonesia, karena 1 kali shalat di masjid Nabawi itu sama dengan 1000 kali di masjid umum, sedangkan 1 kali shalat di masjidil haram sama dengan 100.000 kali masjid umum, begitupun dengan umrah dan saya rencana beri’tikaf di masjidil haram di 10 hari terakhir,” lanjutnya.

Ketua PP LIDMI Periode 2015-2017 tersebut juga menceritakan bahwa perjuangan dan persiapannya kuliah di Saudi sudah sejak lama,

Baca Juga:  Prabowo Beri Beasiswa Terhadap Putra-putri Korban Kapal Selam KRI Nanggala 402

“Dan ini juga menjadi motivasi bagi adik-adik, bahwa saya berdoa diberikan nikmat bisa menempuh pendidikan di arab saudi sejak tahun 2012, kala itu sedang beri’tikaf di Masjid Ulul Abab UNM. Alhamdulilah Allah baru wujudkan di tahun 2023 dan full beasiswa. Dan melakukan persiapan selama 4 tahun,” tuturnya.

“Jangan pernah henti berharap dan berdoa untuk setiap cita-cita yang kita inginkan. Entah kapan semua akan terkabulkan, teruslah gantungkan harapan itu kepada Allah. Karena Allah tahu kapan waktu tepat untuk menjawab setiap doa-doa Kita,” tegasnya.

Kanda Akhyar juga memberikan tips kepada seluruh perserta bahwa jika ingin kuliah di Saudi, bagi jurusan agama maka bekal yang penting adalah bahasa arab dan jika jurusan umum maka bahasa inggris dan dibuktikan oleh sertifikat IELTS, karena lebih luang jangkauannya dibandingkan dengan Toafl, bisa dipakai keseluruh dunia untuk studi. Jika persyaratan bahasa sudah terpenuhi maka kita tinggal menunggu waktu pandaftarannya buka, dan biasanya membutuhkan 1 tahun lebih persiapan.

Avatar

Anto -

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *