Ramadhan Bersama Anak-anak Binaan Terdampak Gempa Cianjur

Ramadhan Bersama Anak-anak Binaan Terdampak Gempa Cianjur

KLIPING.ID, JAKARTA–Empat bulan setelah diguncang gempa magnitudo 5,6 pada Senin (21/11/2022) lalu, masyarakat di berbagai desa di Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, masih belum pulih. Mereka ada yang masih harus menjalani ibadah di masjid darurat, hunian sementarara, atau rumah sendiri yang terbuat dari terpal.

Karena itulah, kampus Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Mohammad Natsir (STID M. Natsir) mengirim tim da’i Kafilah Dakwah (Kafda) Ramadhan ke Cianjur untuk memberikan bantuan iqro’, pembinaan, dan pengajaran kepada masyarakat, meliputi pengajaran Al-Qur’an untuk anak-anak, imam shalat, adzan, kuliah subuh, dan lainnya. Kini para da’i sudah sampai di titik-titik lokasi tugas di Cianjur untuk membersamai masyarakat menghidupkan Bulan Ramdhan 1444 Hijriyyah.

“Sampai sekarang warga masih tinggal di hunian sementara dan gubuk yang berdinding dan beratapkan terpal. Apabila hujan mereka kedinginan dan basah. Kalau panas mereka kepanasan berada di dalamnya,” kata Ustadz Muhammad Iqbal, salah satu tim da’i Kafda melaporkan dari Kampung Rancapicung, Desa Cibulakan, Kecamatan Cugenang.

Sebelum Ramadhan, pada Sabtu (18/3) para da’i Kafda telah membantu peresmian dan penyaluran distribusi mushalla, huntara da’i, dan toilet yang disebar ke 16 titik. Bantuan ini merupakan kerjasama dari Dewan Da’wah Jawa Barat bersama RS Islam Bogor. Para da’i Kafda juga membantu distribusi bantuan sembako dan karpet ke 16 titik masjid dan mushola yang ada di Kecamatan Cugenang. Tidak hanya itu, mereka juga memberikan layanan kesehatan kepada warga yang ingin bekam.

Antusias warga dan anak-anak begitu semangat dengan kehadiran para da’i Kafda yang membersamai mereka di Bulan Ramadhan. “Saya maulah nanti belajar ngaji,” kata Wawan sambil mengacungkan tangan saat bertemu tim da’i Kafda.

Baca Juga:  Presiden Joko Widodo Resmi Buka Jakarta Fair 2023

Di kampung lain, tepatnya Kampung Rasamala, Desa Padaluyu, Kecamatan Cugenang, da’i Kafda Ustadz Kurniawan bersama timnya membina sekitar 45 orang. Mereka mengajarkan wawasan keagamaan dan tahsin baca Al-Qur’an, baik untuk iqro’ maupun Al-Qur’an. Mereka juga semangat, setelah belajar anak-anak bermain bola bersama para da’i di atas tanah yang sebelumnya adalah rumah, namun sekarang sudah rata dan dibersihkan.

Para da’i Kafilah Ramadhan adalah para da’i yang turut didukung oleh Laznas Dewan Dakwah melalui partisipasi donasi para donatur untuk dakwah ke penjuru negeri. Selain pengiriman ke daerah pelosok dan perbatasan, da’i Kafda juga dikirim untuk membersamai masyarakat di daerah pascabencana seperti di Cianjur ini.*

Avatar

Zahid -

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *